Penghitungan PPh Pasal 21 atas Tunjangan Hari Raya (THR)

SEBENTAR lagi hari raya akan datang, apalagi yang dinanti-nanti oleh para pegawai/karyawan selain Tunjangan Hari Raya (THR), hehe, meski ternyata tidak semua pegawai/karyawan mendapatkan THR, seperti saya ini. Kok malah curhat, hehehe.

Sehubungan dengan pembayaran THR tersebut, mungkin banyak teman-teman yang membutuhkan informasi mengenai bagaimana menghitung, memotong, dan melakukan penyetoran serta pelaporan PPh Pasal 21 atas THR. Oleh karena itu postingan kali ini saya khususkan untuk membahas PPh Pasal 21 atas THR.

Dasar Hukum

Kenapa THR harus dipotong PPh Pasal 21? Tentu saja karena diwajibkan di Pasal 21 UU PPh. Dimana Pasal 21 UU PPh tersebut kemudian telah diperjelas dengan beberapa Peraturan Menteri Keuangan, diantaranya:

a. Peraturan Menteri Keuangan nomor 252/PMK/03/2008

b. Peraturan Menteri Keuangan nomor 206/PMK.011/2012

c. Peraturan Menteri Keuangan nomor 162/PMK.011/2012

d. Peraturan Menteri Keuangan nomor 250/PMK.03/2008

serta aturan teknisnya yang diatur dengan Peraturan Direktur Jenderal Pajak nomor PER-31/PJ/2012.

 

Pengertian THR

Pegawai menurut PER-31/PJ/2012 dibedakan menjadi dua jenis, yaitu pegawai tetap dan pegawai tidak tetap. Di mana penghasilan pegawai tetap dibagi menjadi dua jenis juga, yaitu penghasilan teratur dan penghasilan tidak teratur. Masing-masing diatur di Pasal 1 angka 15 dan 16 PER-31/PJ/2012, yaitu:

(15) Penghasilan Pegawai Tetap yang Bersifat Teratur adalah penghasilan bagi pegawai tetap berupa gaji atau upah, segala macam tunjangan, dan imbalan dengan nama apapun yang diberikan secara periodik berdasarkan ketentuan yang ditetapkan oleh pemberi kerja, termasuk uang lembur

(16) Penghasilan Pegawai Tetap yang Bersifat Tidak Teratur adalah penghasilan bagi pegawai tetap selain penghasilan yang bersifat teratur, yang diterima sekali dalam satu tahun atau periode lainnya, antara lain berupa bonus, Tunjangan Hari Raya (THR), jasa produksi, tantiem, gratifikasi, atau imbalan sejenis lainnya dengan nama apapun.

Berdasarkan pengertian di atas dapat kita simpulkan beberapa hal terkait THR :

1) THR lazimnya dibayarkan hanya kepada pegawai tetap, pegawai tidak tetap maupun bukan pegawai tidak akan mendapatkan THR.

2) THR diklasifikasikan sebagai penghasilan yang bersifat tidak teratur, karena dibayarkan hanya satu kali dalam satu tahun atau periode lainnya.

3) Karena THR merupakan penghasilan yang bersifat tidak teratur, maka cara menghitung PPh Pasal 21 nya tidak disetahunkan.

 

Cara Menghitung PPh Pasal 21 atas THR

Cara menghitung PPh pasal 21 atas THR sebagaimana diatur dalam lampiran PER-31/PJ/2012 adalah sebagai berikut:

1) dihitung PPh Pasal 21 atas penghasilan teratur yang disetahunkan ditambah penghasilan tidak teratur berupa THR

2) dihitung PPh Pasal 21 atas penghasilan teratur yang disetahunkan tanpa THR

3) selisih antara perhitungan nomor 1) dan 2) adalah PPh Pasal 21 atas THR

4) dalam hal seorang pegawai tetap dengan kewajiban pajak subjektifnya sebagai Subjek Pajak Dalam Negeri (SPDN) sudah ada sejak awal tahun, tetapi baru mulai bekerja setelah bulan Januari, maka penghasilan neto setahun dihitung dengan mengalikan penghasilan neto sebulan dengan banyaknya bulan sejak pegawai ybs mulai bekerja sampai dengan bulan Desember.

Contoh

1) Adin Sugandi (tidak kawin) bekerja pada PT Suka Makmur dengan memperoleh gaji sebesar Rp 3.000.000,- sebulan. Pada bulan Juli 2014 memperoleh THR sebesar Rp 7.500.000,-  Setiap bulan Adin Sugandi membayar iuran pensiun ke dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan oleh Menteri Keuangan sebesar Rp 100.000,-

Cara menghitung PPh Pasal 21 atas THR tersebut adalah:

a. PPh Pasal 21 atas Gaji dan THR (penghasilan setahun)

Gaji setahun (12 x Rp 3.000.000,-)      = Rp 36.000.000,-

THR                                                                   = Rp  7.500.000,-

Penghasilan Bruto Setahun                        = Rp 43.500.000,-

Pengurangan:

1. Biaya Jabatan

5% x Rp 43.500.000     = Rp 2.175.000,-

2. Iuran Pensiun Setahun

12 x Rp 100.000,-         = Rp 1.200.000,-

Jumlah Pengurangan                                          Rp   3.375.000,-

Penghasilan neto setahun                                 Rp 40.125.000,-

PTKP (TK/0)                                                           Rp 24.300.000,-

PKP                                                                             Rp 15.175.000,-

PPh Pasal 21 terutang                                  Rp       758.750,-

 

b. PPh Pasal 21 atas Gaji Setahun

Gaji setahun (12 x Rp 3.000.000,-)      = Rp 36.000.000,-

Penghasilan Bruto Setahun                        = Rp 36.000.000,-

Pengurangan:

1. Biaya Jabatan

5% x Rp 36.000.000     = Rp 1.800.000,-

2. Iuran Pensiun Setahun

12 x Rp 100.000,-         = Rp 1.200.000,-

Jumlah Pengurangan                                          Rp   3.000.000,-

Penghasilan neto setahun                                 Rp 33.000.000,-

PTKP (TK/0)                                                           Rp 24.300.000,-

PKP                                                                             Rp   8.700.000,-

PPh Pasal 21 terutang                                  Rp       435.000,-

 

c. PPh Pasal 21 atas THR

PPh Pasal 21 atas THR adalah

Rp 758.750 – Rp 435.000                        =   Rp 323.750,-

 

Jadi, pada bulan Juli 2014 Adin Sugandi mendapatkan penghasilan bruto sebesar Rp 10.500.000,- dan atas penghasilan bruto tersebut dipotong PPh Pasal 21 :

– atas gaji rutinnya –> Rp 435.000/12            = Rp   36.250,-

– atas THR-nya                                                             = Rp 323.750,-

Jumlah                                                                        = Rp 360.000,-

 

 

2) Asep Rusdiana (K/1)  merupakan seorang karyawan pada PT Serbaguna dengan gaji perbulan sebesar Rp 5.000.000,- per bulan. Asep membayar iuran pensiun ke dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan Menteri Keuangan sebesar Rp 250.000 sebulan. Asep merupakan karyawan pada PT Serbaguna tersebut yang baru mulai bekerja pada bulan Maret 2014. Pada bulan Juli 2014, Asep mendapatkan THR sebesar dua kali gaji per bulannya.

Perhitungan PPh Pasal 21 atas THR nya adalah:

a. PPh Pasal 21 atas Gaji dan THR (Penghasilan setahun)

Gaji setahun (10 x Rp 5.000.000,-)      = Rp 50.000.000,-

THR                                                                      = Rp 10.000.000,-

Penghasilan Bruto Setahun                        = Rp 60.000.000,-

Pengurangan:

1. Biaya Jabatan

5% x Rp 60.000.000     = Rp 3.000.000,-

2. Iuran Pensiun Setahun

10 x Rp 250.000,-         = Rp 2.500.000,-

Jumlah Pengurangan                                          Rp   5.500.000,-

Penghasilan neto setahun                                 Rp 54.500.000,-

PTKP (TK/0)                                                           Rp 28.350.000,-

PKP                                                                             Rp 26.150.000,-

PPh Pasal 21 terutang                                  Rp    1.307.500,-

 

b. PPh Pasal 21 atas Gaji Setahun

Gaji setahun (10 x Rp 5.000.000,-)      = Rp 50.000.000,-

Penghasilan Bruto Setahun                        = Rp 50.000.000,-

Pengurangan:

1. Biaya Jabatan

5% x Rp 50.000.000     = Rp 2.500.000,-

2. Iuran Pensiun Setahun

10 x Rp 250.000,-         = Rp 2.500.000,-

Jumlah Pengurangan                                          Rp   5.000.000,-

Penghasilan neto setahun                                 Rp 45.000.000,-

PTKP (TK/0)                                                           Rp 28.350.000,-

PKP                                                                             Rp  16.650.000,-

PPh Pasal 21 terutang                                  Rp       832.500,-

 

c. PPh Pasal 21 atas THR

PPh Pasal 21 atas THR adalah

Rp 1.307.500 – Rp 832.500                        =   Rp 475.000,-

 

Jadi, pada bulan Juli 2014 Asep Rusdiana mendapatkan penghasilan bruto sebesar Rp 15.000.000,- dan atas penghasilan bruto tersebut dipotong PPh Pasal 21 :

– atas gaji rutinnya –> Rp 832.500,-/12          = Rp   69.375,-

– atas THR-nya                                                             = Rp 475.000,-

Jumlah                                                                        = Rp 544.375,-

 

Saat Pemotongan

PPh Pasal 21 atas THR harus dipotong pada saat dibayarkan (Pasal 10 ayat (1) PER-31/PJ/2012)

 

Cara Penyetoran

PPh Pasal 21 atas THR disetorkan dengan menggunakan Surat Setoran Pajak (SSP) dengan kode akun pajak dan kode jenis setoran sama dengan PPh Pasal 21 bulanan, yaitu :

Kode Akun Pajak (KAP)      = 411121

Kode Jenis Setoran (KJS)   =        100

Dibayarkan paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya.

 

Cara Pelaporan

PPh Pasal 21 atas THR dilaporkan bersamaan dengan pelaporan pemotongan PPh Pasal 21 bulanan masa pajak THR dibayarkan. Dalam contoh kasus di atas, PPh Pasal 21 atas THR dilaporkan di SPT Masa Juli 2014, digabungkan dengan pemotongan PPh Pasal 21 atas gaji dan tunjangan rutin bulan Juli.

Yang harus dilaporkan paling lambat tanggal 20 Agustus 2014.

Sehingga yang akan dilaporkan di Formulir 1721-I SPT Masa PPh Pasal 21 adalah jumlah bruto gaji dan THR, dan PPh terutangnya merupakan penjumlahan antara PPh Pasal 21 atas gaji sebulan dan atas THR.

Semoga bermanfaat.

Advertisements

90 thoughts on “Penghitungan PPh Pasal 21 atas Tunjangan Hari Raya (THR)

  1. ely iriana

    jika ada tambahan medical reimbursment, jamsostek yang dibayarkan oleh perusahaan dan jamsostek potongan di karyawan. gimana cara menghitungnya?

    Like

    Reply
    1. Nasikhudin Post author

      Biaya pengobatan yang dibayarkan dalam bentuk tunjangan/dibayar tunai meskipun sifatnya reimbursement pada dasarnya merupakan penghasilan bagi karyawan dan merupakan objek PPh Pasal 21. Penghitungannya disesuaikan apakah reimbursement tersebut termasuk dalam penghasilan teratur atau tidak teratur sebagaimana diatur di PER-31/PJ/2012

      Untuk ketentuan Jamsostek, ketentuannya adalah sbb:
      1. premi Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK), premi Jaminan Kematian (JK) dan premi Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (JPK) (Untuk perusahaan yang masuk program Jamsostek) yang dibayar oleh pemberi kerja merupakan ppenghasilan bagi karyawan dan biaya bagi perusahaan
      2. premi Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK), premi Jaminan Kematian (JK) dan premi Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (JPK) (Untuk perusahaan yang masuk program Jamsostek) yang dibayar oleh karyawan tidak boleh menjadi pengurang penghasilan karyawan
      3. Jaminan Hari Tua (JHT) yang dibayar oleh pemberi kerja
      bukan merupakan penghasilan bagi karyawan namun dapat dibiayakan oleh perusahaan
      4. Jaminan Hari Tua (JHT) yang dibayar oleh karyawan dapat menjadi pengurang penghasilan bruto karyawan.

      Semoga bermanfaat.

      Like

      Reply
  2. Niel Simbolon

    Untuk contoh buat Asep Rusdiana yg gaji 5 jt dan Bonus 10 jt.
    Kok penghitungan pajak nya dikalikan 10 bukannya dikalikan 12 untuk setahun.
    Mohon penjelasannya…

    Like

    Reply
  3. laxmana

    maaf gan mau bertanya saja. kenapa kok tang pph tentang THR tidak dibagi 12 juga ? kan kita mendapat THR hanya ql1 kali saja dalam setahun ?
    thanx

    Like

    Reply
    1. Nasikhudin Post author

      Justru karena THR hanya dibayarkan satu kali saja dalam setahun, maka tidak perlu dibagi 12 Agan Laxmana, karena THR termasuk ke dalam penghasilan tidak teratur 🙂

      Like

      Reply
    1. Nasikhudin Post author

      Untuk karyawan tidak tetap tidak mengenal istilah penghasilan tidak teratur. Jadi apabila yang bersangkutan menerima THR tetap dianggap sebagai penghasilan spt biasa. Gabungkan saja dengan penghasilan karyawan tersebut pada bulan dimana dengan THR dibayarkan, lalu dihitung PPh Pasal 21 nya seperti biasa.

      Like

      Reply
  4. irvan

    untuk PPh pasal 21 terutang 832.500 ini bukannya di bagi 10 bulan ya pak?karena kan karyawannya sendiri mulai berkerja dari bulan maret. mohon penjelasannya.
    salam pajak.

    Like

    Reply
  5. Pitria

    Pph 21 yang biasa di bayar kan tiap bulan misal tiap bulan 90rb, apa harus di bayarkan juga saat kita mmbayar pph 21 atas THR , mohon penjelasannya ?
    dan misal lebaran itu bulan juli 2015, kpan kita laporkan pph 21 atas thr nya ?

    Like

    Reply
    1. Nasikhudin Post author

      dalam hal pada bulan juli selain THR dibayarkan juga gaji bulan juli, maka PPh Pasal 21 atas gaji rutin tetap harus dipotong spt biasanya. Untuk Masa Juli paling lambat dilapor tgl 20 Agustus 2015. Trims

      Like

      Reply
  6. ipoel

    Jika gaji tiap bulan berbeda karena jumlah lembur tiap bulan beda2 hitunganya gmn? Apa pake gaji tetap atau gmn?

    Like

    Reply
  7. Hendi

    Apakah pph pasal 21 ini bisa dijadikan pengurang saat pelaporan SPT Tahunan Wajib Pajak Pribadi ?
    Berarti dibutuhkan bukti pemotongan juga yah yang harus diberikan ke Wajib Pajak Pribadi (dalam hal pajak dibayarkan dan ditanggung perusahaan)
    karena dari kode setoran dan jenis setoran nya sama seperti PPh 21 bulanan bukan?

    Like

    Reply
      1. zahri

        bagaimana jika,, kasusnya seperti ini..
        pkp pertahun dibawah 50juta sedangkan di pkp pertahun atas thr diatas 50juta..
        itu bagaimana di lampiran 1721 A1.nya?

        Like

  8. Ainil

    Kalau gaji na sejak bulan april tapi BPJS Kesehatan nya sejak bulan juli, berarti untuk setahunnya gaji dikalikan 9 bulan (April-Des) dan BPJS Kesehatan dikalikan 6 bulan (Juli-Des), apa benar begitu pak? terimaksih.

    Like

    Reply
      1. Ainil

        Gaji (April) : Rp. 5.000.000
        Uang Makan (April) : Rp. 500.000
        BPJS Kesehatan (Juli) : Rp. 189.000 (perusahaan)
        Rp. 47.250 (Tenaga kerja)

        Penghasilan Bruto Sebulan = Rp. 5.689.000
        Penghasilan Bruto Setahun = Rp. 5.689.000 x 12 bulan
        = Rp, 68.268.000

        begini perhitungan na pak? mengapa tidak dikalikan 9 bulan?

        Like

      2. Ainil

        Jadi, Gaji 9 bulan dan bpjs walaupun hitungan nya dari juli 6 bulan tetap dihitung 9 bulan sesuai gaji ya pak? Makasih pak.

        Like

  9. Hari

    pak, kalo penghasilan nettonya lebih kecil dari PTKP (misal sebulan 2jt setahun 24jt), sehingga pajak lebih bayar (nihil)…akan tetapi bila penghasilan ditambah THR (misal THR 1,5jt) sehingga penghasilan nettonya 3.5jt..apakah kena pph THR atau tidak pak,,,,karena perhitungan normal tanpa THR terjadi lebih bayar (NIHIL),,,terima kasih

    Like

    Reply
      1. Siti

        misal gaji dan THR dibayarkan bulan juli, hasil dari perhitungan Pph 21 atas gaji dan thr setahun pph terhutang Rp. 52.500 dan perhitungan pph 21 atas gaji setahun pph terutang Rp. -90.000, jadi pembayaran pph 21 atas gaji & THR bulan juli apakah nihil atau Rp. 52.500,-?

        Like

      2. Nasikhudin Post author

        Ooh pada dasarnya jika penghasilan kena pajak di bawah PTKP, pajaknya bukan minus bu, tetapi 0. Kalau begitu, tetap dibayar PPh atas THR nya bu. Nanti disesuaikan di masa Desember atau masa dimana karyawan berhenti bekerja

        Like

      1. Dian

        Karyawan tsb resign dan mendapatkan gaji terakhir di bulan Juni, karena kebijakan perusahaan karyawan tsb masih diberikan THR di bulan Juli. Untuk gaji di bulan Juli sudah tidak diberikan.

        Like

      2. Nasikhudin Post author

        Karyawan yang sudah keluar seharusnya sudah tidak lagi memperoleh penghasilan di masa karyawan tersebut telah keluar. PER-31/PJ/2012 menyatakan bahwa penghitungan kembali PPh Pasal 21 yang terutang dilakukan salah satunya adalah di masa di mana karyawan keluar. Oleh karena itu untuk pembayaran THR setelah karyawan keluar silakan ditentukan apakah itu penghasilan tsb untuk karyawan tetap, karyawan tidak tetap atau bukan karyawan.

        Like

  10. Ayu

    Pak, saya mau tanya untuk pembayaran PPh 21 atas THR, apakah bisa digabungkan dalam 1 SSP yang sama dengan PPh 21 gaji atau harus di pisah ya pak? Dan saat di masukan di e-SPTnya total pendapatan bruto itu termasuk THR atau di input terpisah ya pak antara gaji dan THR?

    Thanks

    Like

    Reply
    1. Nasikhudin Post author

      Silakan digabung mengingat KAP dan KJS nya sama dengan PPh Pasal 21 bulanan, hanya tata cara perhitungannya saja yang berbeda. Untuk formulir SPT di kolom penghasilan bruto silakan dijumlahkan antara gaji dan THR. Semoga bermanfaat.

      Like

      Reply
  11. yono

    Pagi Pa,
    Bagaimana perhitungan pph 21 setelah 1 bulan dari pemberian THR atau Bonus? apakah nilai bonus atau THR tetap dimasukan?. Terima kasih

    Like

    Reply
    1. Nasikhudin Post author

      Selamat sore Pak Yono
      Penghitungan PPh Pasal 21 di masa berikutnya setelah masa dibayarkannya THR kembali lagi spt penghitungan ke masa sebelum pembayaran THR. Misalnya THR dibayarkan di bulan Juli, maka untuk masa Agustus cara penghitungannya kembali lagi seperti masa Juni. Untuk penghitungan kembali seluruh penghasilan yang diterima di sepanjang tahun atau sepanjang karyawan tsb bekerja dilakukan di masa Desember atau masa dimana karyawan tersebut berhenti bekerja.
      Trims

      Like

      Reply
  12. ishak rivai tuharea

    gaji saya 3 jt dan THR saya 6 juta serta PTKP saya 45 juta..brapa pph 21 yang harus saya bayarkan ?

    Like

    Reply
  13. anna

    pagi pak,

    mohon pencerahannya

    kami setiap bulan secara rutin membagikan bukti potong tidak final kepada karyawan (tidak tetap), sebut saja si A.

    pada saat akhir tahun si A melaporkan SPT OP menggunakan formulir SS.

    penghasilan selama setahun ditotal dari bukti potong tidak final

    kemudian setelah dikurangi PTKP didapatkan Pengh kena pajak nya,

    kemudian dihitung berapa pajak terhutangnya.

    setelah itu total pajak yg telah dipotong selama setahun dijumlahkan dari bukti potong tidak final.

    ternyata pajak terhutang lebih kecil daripada jumlah pajak yg telah dipotong

    nah, atas lebih potong ini bagaimana ya pak dari sisi perusahaan dan dari sisi si A (kary tidak tetap tsb)

    terima kasih
    anna

    Like

    Reply
    1. Nasikhudin Post author

      Selamat malam ibu Anna
      Selama perusahaan/ibu sudah memotong sesuai ketentuan, maka kurang/lebih bayar yang terjadi pada saat pelaporan SPT Tahunan dihitung, disetor dan dilaporkan oleh Wajib Pajak yang bersangkutan. Trims.

      Like

      Reply
  14. Dinie

    saya mau tanya pa, jika pph 21 setiap bulan tidak kena pajak, tetapi pd saat menerima THR kena pajak, lalu setelah akhir tahun/setahun utk perhitungan desember ternyata nihil, itu bagaimana ya, sementara pd saat THR sdh kena pajak, mohon penjelasannya, tks

    Like

    Reply
    1. Nasikhudin Post author

      Jika ternyata pada akhir tahun menjadi nihil, kelebihan pemotongan dikembalikan kepada karyawan oleh perusahaan pada masa Desember. Sedangkan pada SPT Masa Desember, PPh terutang atas karyawan tersebut ditulis (minus)

      Like

      Reply
  15. eni

    selamat siang pak mohon tanya, kalau karyawan bekerja dari januari gaji 5000.000 bln juli terima THR 7800.000,- jamsostek 106.080,- lalu jht 104.000,- ptkp 4.800.000,-kemudian bln sept resign.. lalu kalau dihit pph pada akhir dia bekerja lebih bayar apakah pengurangan pph tersebut termasuk pph atas thr -nya ya pak? mohon penjelasannya terima kasih..

    Like

    Reply
    1. Nasikhudin Post author

      pada saat resign (bulan september) dilakukan penghitungan ulang seluruh PPh Pasal 21 yang terutang, termasuk atas penghasilan dari THR tersebut. Apabila terjadi kelebihan pemotongan, maa kelebihan pemotongannya dikembalikan secara tunai kepada karyawan dan pada SPT Masa 21 masa tersebut atas karyawan tersebut dilaporkan minus PPh terutangnya.

      Like

      Reply
  16. Nasikhudin Post author

    Pembayaran THR di bulan Desember pada dasarnya sama saja dengan pembayaran THR di bulan lainnya, ibu harus sx menghitung:
    a. PPh Pasal 21 atas gaji setahun dan THR
    b. PPh Pasal 21 atas THR

    Penghitungan pada huruf a merupakan dasar dalam pembuatan bukti potong 1721-A1

    Like

    Reply
  17. Lia Angraini

    Selamat malam Pak,
    Saya Lia dari medan yang sama sekali buta akan masalah perpajakan..
    Saya mau minta tolong dihitungkan pph 21 saya
    Example :
    Gaji 2015 3.850.000 uang makan 375.000 potonh bpjs sekitar 130.000 pph21 ditanggung perusahaan.
    Januari 2016 terima THR tgl 25 jan 3.850.000
    Januari 2016 seharusnya ada kenaikan gaji tapi karena belum selesai diskusi intern maka gaji januari masih di bayarkan sesuai gaji 2015 tapi dipotong pph21
    Take home pay 1 feb senilai 3.995.995 infonya dipotong pph 21 gapok dan thr.
    Gaji februari 2016 sudah diberitahu kenaikannya:
    Gapok 4.2jt uang makan 412.500 dan di feb ada terima insentif / bonus tahunan senilai 3.450.000
    Total gaji feb yang diterima 1 marer 4.4jt dan infonya itu sudah di tambah dengan penyesuaian kekurangan gaji yang belum di bayarkan januari 2016.
    Setelah saya tanyakan ke atasan.
    Januari saya dikenakan potongan pph21 senilai 200rban yang mana gapok dan thr dipisah perhitungan pphnya.
    Februari 2016 potongan pph21 saya sekitar 660rb.
    Perhitunganya gapok dan bonus digabung pada kolom gapok bersamaan.
    Dan saya belum punya npwp.

    Apakah benar perhitungan gapok dan bonus digabung menjadi 1?
    Atau bagaimana yang seharusnya? Mohon bantuannya yah Pak.
    Thank you

    Like

    Reply
    1. Nasikhudin Post author

      Selamat sore ibu Lia, pemberi kerja harus memberikan bukti potong kepada semua karyawan atau penghasilan yang telah dipotong PPh Pasal 21. Dalam hal ibu tidak memiliki NPWP, pemberi kerja juga harus memberikan bukti potong. Namun, jika ibu tidak memiliki NPWP bukti potong tersebut hanya akan disimpan sebagai file ibu saja. Trims

      Like

      Reply
  18. ayu

    selamat sore pak

    saya mau bertanya,

    pendapatan service dan tunjangan2 yang berubah-ubah tiap bulannya sesuai dengan kehadiran bagaimana cara penghitungannya?

    misal slip gaji januari 2016
    gaji pokok 3.500.000+ service 1.000.000 + uang lembur 500.000 + tunjangan makan 400.000

    slip gaji feb 2016
    gaji pokok 3.500.000+ service 1.500.000 + uang lembur 700.000 + tunjangan makan 450.000, bagaimana penghitungan pph 21 atas pendapatan saya?

    dengan status belum menikah tidak ada tanggungan

    dan misalkan gaji pendapatan sy masuk tarif 5% dan saya belum mempunyai npwp saya dikenakan tarif tambahan lagi berapa persen pak?

    Like

    Reply
    1. Nasikhudin Post author

      Selamat sore ibu Lia, apabila kita baca di PER-32/PJ/2015 terdapat beberapa pengertian yang harus diperhatikan, diantaranya:

      Penghasilan Pegawai Tetap yang Bersifat Teratur adalah penghasilan bagi Pegawai Tetap berupa gaji atau upah, segala macam tunjangan, dan imbalan dengan nama apapun yang diberikan secara periodik berdasarkan ketentuan yang ditetapkan oleh pemberi kerja, termasuk uang lembur.

      Penghasilan Pegawai Tetap yang Bersifat Tidak Teratur adalah penghasilan bagi Pegawai Tetap selain penghasilan yang bersifat teratur, yang diterima sekali dalam satu tahun atau periode lainnya, antara lain berupa bonus, Tunjangan Hari Raya (THR), jasa produksi, tantiem, gratifikasi, atau imbalan sejenis lainnya dengan nama apapun.

      Berdasarkan pengertian tersebut, apabila pendapatan service dan tunjangan diperoleh lebih dari 1x dalam setahun, termasuk sebagai pengahsilan pegawai tetap, dengan demikian penghitungannya dilakukan sperti biasanya.
      Pada bulan Desember/pada saat karyawan berhenti bekerja akan dilakukan penghitungan kembali seluruh penghasilan yang diteirma selama satu tahun untuk menentukan berapa PPh Pasal 21 yang seharusnya dipotong.

      Apabila ibu belum ber-NPWP dan penghasilan ibu diptoong PPh dengan range tarif 5%, maka ibu akan dipotong 20% lebih tinggi dari 5%, atau sebesar 6%.
      Semoga bermanfaat.

      Like

      Reply
  19. sulviana

    Selamat Sore Pak,
    saya bingung untuk mengitung THR Direktur yang diterima sebesar Rp. 11 juta / bulannya, karena jika di kalikan setahun jumlahnya 100 juta’an , pertanyaan saya apakan dihitung berdasarkan tarif progresive atau tetap dikalikan 5 % pak, apakah bisa mengikuti perhitungan dengan cara yang diatas saja ??? tks

    Like

    Reply
    1. Nasikhudin Post author

      Selamat malam ibu Sulviana. Jika THR dibayarkan per bulan, saya kira itu namanya bukan THR ya Bu, tetapi termasuk penghasilan teratur. THR termasuk dalam kelompok penghasilan tidak teratur yang hanya diterima sekali dalam satu tahun. Untuk PPh nya tetap dengan tarif progresif.

      Like

      Reply
  20. laras

    Jika PPh 21 THR = – 487.300 dan PPH 21 setahunnya = -694.400, apakah teteap dikenakan PPH thr atau tidak? selisih = 216.000

    Like

    Reply
    1. Nasikhudin Post author

      Selamat malam ibu Woro, kalau saya boleh tahu, bagaimana perhitungan PPh Pasal 21 menjadi negatif Bu?

      Like

      Reply
  21. woro

    Jika PPh 21 THR = -478.30/0 dan PPh 21 setahun = – 694.400, apakah dikenakan PPH 21 atas THR atau tidak jika selisihnya 216.100? makasih

    Like

    Reply
    1. Nasikhudin Post author

      Selamat malam ibu Woro, kalau saya boleh tahu bagaimana perhitungan ibu mengenai PPh tersebut? Apa benar menjadi negatif?

      Like

      Reply
  22. Lukas

    Selamat Siang Pak.
    Saya mau bertanya, jika PPh 21 terutang atas gaji tanpa THR sebesar -174.866 dan PPh 21 terutang atas gaji dan THR sebesar 29.635. Maka PPh 21 terutang atas THR saja berapa ya Pak??
    Terima kasih

    Like

    Reply
  23. Tahan s

    Kajol alias kagak jolas, sama dengan ijal alias indak jalleh kata org padang, gak tau dari mana datangnya hitungan ”pph pasal 21 terhutang” sumbernya dari mana?? Kok ada tiba” kalkulasinya darimana?? Penjelasan itu saya rasa kurtel alias kurang teliti, sekian,, mohon penjelasannya diperbaiki lagi.

    Like

    Reply
  24. Anto

    saya karyawan tidak tetap dengan memperoleh upah basic 10.960.000, ketika mendapat THR ko hanya 9.316.000 ya? apa langsung di potong 15% atau gimana? trimakasih, mohon penjelasannya

    Like

    Reply
    1. Nasikhudin Post author

      Selamat malam Bapak Anto, jika Bpk merupakan karyawan tidak tetap yang digaji dengan gaji sebesar Rp10.960.000,- kemudian Bapak memperoleh THR sebesar 1x nilai gaji bpk setiap bulannya, maka ketentuan pemotongan THR nya mengikuti ketentuan sebagaimana tulisan saya ini, dengan memperhatikan hal2 mengenai PTKP, dll.

      Like

      Reply
  25. Agus adi

    Pph 21 perhitungannya di atur 4 permen….permen…rumus perhitungan gimana pa..jlskan .seperti saya thr saya 7600.000 tanpa jabatan itu dah olin…knp pemotongan beda dengan penghasilan bulanan pph 21….jlskan pan klu penjelasannya kurang jelas dan benar…maka ini akan di pakai semua pengusaha

    Like

    Reply
  26. averous

    Mohon di hitungkan, gaji saya 8.2juta, thr 1,5 gaji, total 12,5juta, di potong pph21, 1.7juta, apakah itu uda betul perhitungannya, trimakasih. Averous

    Like

    Reply
  27. Mr otan

    Mohon penjelasan nya pak, apakah thr kena pph 21 yg nominalnya kurang dri ptkp, apakah bisa di gabung dengan penghasilan teratur sehinggah kena pph 21. Misal :gaji totalnya 9jt, thr nya 3jt, status k3 apakah thr kena pph 21, thanks

    Like

    Reply
    1. Nasikhudin Post author

      Selamat pagi Bapak Otan. Penghitungann PPh Pasal 21 atas THR digabungkan dg penghasilan rutin, sehingga meskipun THR nya di bawah PTKP ketika digabung dg penghasilan rutin menjadi di atas PTKP, tetap dikenai PPh Pasal 21.

      Like

      Reply
    1. Nasikhudin Post author

      Halo Dek Imas, jika yg dimaksud dg insentif adalah gaji, maka penghitungan THR dilakukan seperti biasa. Berikut saya ilustrasikan:

      Tuan Eka Mardiana bekerja pada PT ABC, dan berstatus sebagai pegawai tetap. Setiap bulan Tuan EKa mendapat penghasilan yang terdiri dari unsur gaji pokok, tunjangan rutin dan tunjangan produksi. Besarnya tunjangan produksi dibayarkan berdasarkan persentase penyelesaian produksi, sehingga besarnya berubah-ubah setiap bulan. Oleh karena itu penghasilan Tuan Eka juga cenderung berubah-ubah setiap bulannya. Pada bulan Juni dibayarkan THR untuk Tuan Eka sebesar 1x penghasilan yang dibayar bulan Mei. Berikut ini data penghasilan Tuan Eka dari bulan ke bulan:

      Januari Gaji dan Tunjangan Rp 12.000.000,-
      Februari Gaji dan Tunjangan Rp11.870.0000,-
      Maret Gaji dan Tunjangan Rp12.147.500,-
      April Gaji dan Tunjangan Rp10.934.250,-
      Mei Gaji dan Tunjangan Rp11.190.000,-
      Juni Gaji dan Tunjangan Rp12.346.000,- dan THR Rp11.190.000,-

      Maka THR dihitung dengan menyetahunkan penghasilan berupa gaji dan tunjangan (Rp12.346.000,-) dan menambahkan THR ke dalamnya. Kemudian THR dihitung seperti biasa.

      Perlu diketahui bahwa dalam PER-32/PJ/2015 dikenal istilah penghitungan kembali besarnya PPh Pasal 21 yang terutang untuk satu tahun pajak yang dilakukan pada masa Desember tahun berjalan atau masa dimana karyawan berhenti bekerja. Jadi, pada masa Desember, seluruh penghasilan Tuan Eka akan dihitung kembali (termasuk penghasilan THR), dihitung berapa PPh Pasal 21 terutangnya dan diperhitungkan dg PPh Pasal 21 yang telah dipotong. Apabila terjadi kekurangan pembayaran maka akan dilakukan pemotongan terhadap penghasilan tuan Eka di masa Desember, apabila terjadi kelebihan pembayaran maka akan dikembalikan kepada Tuan Eka.

      Semoga membantu ya.

      Like

      Reply
  28. Tinta Arum

    Selamat siang Pak,
    Mau tanya untuk contoh Pak Adin Sugandi, bagian PKP nya kok bisa dapat 15.175.000 ya?
    dan, contoh soal Pak Asep, bagian PTKP ko jadi Tk/0 ?
    sedangkan pada soal bilangnya K/1.
    Terima kasih

    Like

    Reply
  29. wisnu

    sore pa…klo gji tiap bln /- (4jt-6jt)…trus gji trkhr 8jt..n thr 5,7jt,,,htungan pph nya brapa pa…pph gji n pph thr…tks

    Like

    Reply
  30. wisnu

    sore pa…mau tnya…klo gapok sy sktr /-(4jt-6jt)..trus lbran gapok sy jd 8jt..n thr 5,7jt,,,stts sy K1…jd sy kna pph gapok n pph thr brapa ya…tks

    Like

    Reply
  31. gilang gumilang

    selamat malam pak , saya mau bertnaya itu untuk kasus bapak asep rusdiana bukan kah biaya maksimal iuran pensiun adalah 200 ribu perbulan ? mohon koreksi

    Like

    Reply
  32. zulis

    Maaf pak sy mau tanya,
    Untuk pemotongan penghasilan bruto.
    Biaya jabatan boleh di potong max 500rb/bl atau 6jt pertahun.
    B.pensiun max 2,4 jt pertahun.
    Yg sy tanyakan untuk iuran Tunjangan hari tua, apakah tdk ada batasannya? Terimakasih..

    Like

    Reply
    1. Nasikhudin Post author

      Selamat sore, untuk tunjangan hari tua tidak ada ketentuan yg mengatur, tentu saja mengikuti ketentuan lain, mungkin ketentuan BPJS ketenagakerjaan atau ketentuan pemerintah lainnya.

      Like

      Reply
  33. FADLI

    Jika penghasilan gaji dan THR diatas PTKP, sedangkan pada saat menghitung pph Gaji dibawah PTKP, maka perhitungannya seperti apa ?

    Like

    Reply
    1. Nasikhudin Post author

      Pada saat terutangnya THR maka dihitung berapa PPh Pasal 21 atas THR, pada saat bulan Desember/pegawai berhenti bekerja dilakukan penghitungan kembali besarnya Pph terutang.

      Like

      Reply
  34. Hery

    tanya dong Om,

    Misalnya nih ada pembayaran THR di Bulan JULI, namun karena takut biaya THRnya gede diakruallah biaya THR pd Akrual THR dengan asumsi Biaya THR sama dengan tahun sebelumnya di bagi 12, Nah pada saat Akrual dilakukan Januari-Mei dan Juli-Desember boleh gak PPh 21nya gak dilaporin? apa harus ikut dilaporkan juga? atau lapornya pada saat realisasi pembayaran saja di bulan Juni? Mohon pencerahaannya.

    thank you and God Bless You

    Like

    Reply
  35. rizkiprtmaa

    Mau tanya, buat tunjangan pph(pajak pegawai di gross up/ditanggung perusahaan) itu disetahunkan/tidak ya? baik tunjangan pph thr ataupun gajinya
    Misal :
    – Gaji : 8.000.000
    – Makan+Transport : 1.035.000
    – Asuransi : 363.200(Kecelakaan,Kematian,Kesehatan)
    – THR : 8.000.000
    – Pensiun dia : 160.000

    Like

    Reply
    1. Nasikhudin Post author

      tunjangan PPh itu pada dasarnya PPh yang terutang ditanggung perusahaan. Mengenai disetahunkan atau tidak mengikuti tata cara penghitungan PPh Pasal 21nya.

      Like

      Reply
  36. ainil

    kalo ada tunjangan pph 21 nya nti nilai pph 21 nya itu nilainya perhitungan gaji + thr dikurangi perhitungan gaji tanpa thr mya ya?

    Like

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s